31
Jan
07

Bisakah Membedakan Mana Garansi dan Asuransi..??

Hari ini aku kedatangan seorang customer yg mengeluhkan perihal network adapter yg tidak stabil koneksinya.
Mesin tsb masih bergaransi dan baru dibeli sekitar 4 bulan yg lalu.
Dan spt biasa aku bantu untuk service dan claim warrantynya krn itu tugasku.
Namun selain itu customer tsb complain soal cover atas dari yg terbuat dari Titanium kenapa bisa terkelupas (spt lem bekas cabutan stiker pelindung di cover yg bisa dibersihkan sendiri) sedangkan catnya sendiri tidak terkelupas apalagi dengan bahan titanium casing tsb bisa dibilang jauh lebih kuat dari plastik dan lebih ringan, asal jgn dibanting saja.

Tapi customer tsb tidak mau tau dengan segala penjelasan yg aku utarakan dan seakan2 bahwa produk tsb sangat jelek sekali dan menyatakan bahwa dia pakai sebaik2nya apik lah.
Lah bekas stiker dan bukan catnya yg terkelupas kok dibilang jelek.

Customer tsb merasa tidak pernah menempelkan stiker dll, lho aku jelaskan bahwa bukan dia yg nempel tp mungkin toko di tempat dia beli ato pabriknya. Masih tidak bisa terima juga..waduh..!
Aku harus bicara pake bahasa apa lagi ya..krn catnya sendiri masih mulus lah…

Akhirnya aku sampaikan bahwa di kantor aku kerja itu tidak bisa menghandle soal cat cover yg sebenernya menurut aku tidak bermasalah ini. Jika ingin tetap complain ya ke bagian produksi langsung merk laptop tsb atau di tempat dia beli krn sebelumnya pun tidak pernah ada kasus spt itu.

Perumpamaannya begini anda menempelkan kertas film di kaca mobil anda dan kemudian anda lepas lagi kan tentunya ada bekas spt lem begitu..Apa ketika dicabut itu harus selalu mulus tanpa bekas?
Complainnya customer tsb persis spt kita beli mobil ato motor baru dan kita pakai beberapa bulan terus mobil ada baret2, pergi ke bengkel resmi (bukan tempat dia beli) dan dia complain habis2an bahwa dia merasa tidak pernah baret2 mobilnya kok muncul baret2 dan menuntut pihak bengkel tsb untuk memperbaikinya..
(Memang laptop ga bisa disamain ama mobil sih cuma perumpamaan aja krn mobil lebih beresiko krn ditaro di jalanan sedangkan laptop cuma nongkrong di meja ato dibawa di tas tp intinya barang tsb sudah berada di customer). Mending complainnya krn memang barang rusak ato cacat produksi lah ini sungguh tidak beralasan cuma tinggal bersihin pake pembersih anti static dan gosok..beres..malah complain selangit..

Akhir kata garansi itu beda dengan asuransi! Dan asuransi pun tergantung dengan perjanjian yg kita buat spt TLO doang apa mau minta ganti rugi kalo melihat kasus diatas? Kecuali All Risk lah..
Customer tsb masih kuliah namun idealis (bagus sih..) cuma seringkali keidealisannya dipergunakan di berbagai hal tanpa mengenal tempat dan kasus sehingga tidak mau tau / ngerti dengan apa yg seharusnya diterima dan dituntut..

Aku masih inget kalo jaman SMA ato kuliah ada org berlagu begini tinggal gebugin aja lah akhirnya bisa nerima dan ngerti dan aku masih kebayang juga dulu kerja di bukan computer resmi dimana kalo ada customer begini udh disemprot abis!! Peduli lah mau dimasukkin koran apa kagak juga. Lagian siapa yg “lieur…” dan salah..
Bos ku juga selalu ga pernah marah krn aku melawan dengan penuh kesopanan krn intinya aku menghargai mereka2 ini namun apakah mereka menghargai pekerjaan ku? TIDAK!
Dan kalo dulu aku masih lebih ngerti krn customer ku banyaknya kalangan ekonomi menengah ke bawah, sekarang customerku banyak kalangan ekonomi atas tp sikap tidak beda jauh dengan kalangan bawah malah lebih buruk krn mungkin mentang2 punya uang, jabatan tinggi dll deh padahal kadang yg beliin mesinnya juga bukan kocek sendiri tp dikasih kantor tp complainan nya selangit padahal udh diterima kok complainnya dan dibantu.

Apa sih yg kalian banggakan dengan uang dan jabatan yg bersifat sementara di dunia ini?? Apa itu semua bisa berarti di hadapan Tuhan??
Untung udh ga pernah maen dengan group peminum coba kalo masih aku bisa balik lagi minum lah……..bete abis deh…..

Lanjut ke Laptop Juga Bagai Manusia…


8 Responses to “Bisakah Membedakan Mana Garansi dan Asuransi..??”


  1. 1 ardo
    February 1, 2007 at 4:18 pm

    hade wae lah….
    semua tergantung jelemana memandang garansi apa….asuransi apa…
    kalo ga ngerti ya jadi begini…
    itu aja

  2. February 2, 2007 at 11:47 am

    Hehe…Ardo ato Iyo..ganti atuh emailna teu nyambung pisan nama Mario tp email Ardo🙂
    Yo, lagian ini mahasiswa lho dan biasa muka komputer (pinter).. jadi apa masih harus dijelasin bedanya?
    Ah, gua speechless deh hahahaha..

  3. February 2, 2007 at 12:47 pm

    yeah…
    sisi positifnya, kita harus berterima kasih sama mereka, karena dengan adanya customer2 yang rehe, akan membuat kita mengoreksi diri untuk tidak terjebak menjadi customer kaya mereka – hahahahaaa…!!!
    kalo udah berurusan dengan pelanggan yang TIDAK PUNYA KAMUS (alias selalu tidak mau tau) memang bikin panadol jadi laku… karna sakit kepala mulu ;p

  4. February 2, 2007 at 9:38 pm

    Yup bener juga Thya.
    Tapi kalo keseringan spt begini bikin bosen dan panadol udh ga mempan lagi jadi Johny Walker ato si Jack Daniel yg laku berat😉 dan kalo kepepet terpaksa si bintang ato si anker disabet juga bawaannya kembung..dan madu bekerja lagi..halah cerita apaan lagi ini…😉

  5. October 16, 2013 at 10:12 am

    yup, banyak syarat dan ketentuan yang harus dicermati disana😉

  6. October 19, 2014 at 7:15 am

    You could definitely see your expertise within the work you write.
    The sector hopes for even more passionate writers like you who aren’t afraid to say how they believe.
    All the time follow your heart.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: