06
Feb
07

Mak Comblang dan Perjodohan

Kemarin pulang kerja, aku buru2 pulang jadi sekitar jam 6:30pm udh sampe rumah.
Waduh senengnya pas pulang udh ada makanan yg udh tersaji uenyak..enyak..enyak..hahaha..
Buru2 mandi terus makan deh dan sambil ngobrol banyak ama mama papa soal banjir di jkt dll..

Ketika enak2nya ngobrol ternyata ada temen mama yg nelpon dan ternyata maksud telpon itu minta dicarikan jodoh laki2 dari anak perempuan saudaranya yg sudah berumur 35 thn. Alasannya krn ibunya pengen anaknya tsb cepat menikah titik. (Halah aku pikir telepon apa ternyata..)
Bahkan aku dengar cerita mama ketika di masih di jakarta bahwa temannya itu sempat berkali2 telepon ke rumah kakakku di jakarta dan ngobrol juga dengan mama soal beginian.
Teman mamaku ini bukanlah salah satu teman baik mama aku hanya sebatas teman biasa saja.

Dan sebelumnya teman mama itu pun pernah minta juga supaya anak perempuan dia sendiri yg dikenalkan dengan anak lelaki teman mama yg lain krn tidak kenal (dicomblangin).
Aku selalu larang mama aku melakukan hal ini krn mama itu melakukan hal ini krn useless bagiku dan bukan mak comblang lah namun jika ada yg spt begini tuh mama pengen bantu siapa tau aja memang jodoh kan kita udh nolong org namanya juga kasih peluang terhadap mereka katanya…ya bener juga tapi kemungkinan sangat sangatlah kecil??

Jujur saja aku kurang respek terhadap teman mama tsb krn tanpa dia sadari punya banyak syarat dan kemarin ini dikenalkan dengan org yg biasa2 saja dengan ekonomi yg biasa juga dan rumah yg biasa juga tapi baik dan teman mama itu tidak mau dengan alasan rumah nya krg memadailah, tampangnya kurang bagaimana lah, ekonominya kurang apalah dll padahal mama aku tau anak lelaki yg akan dikenalkan itu baik, rajin sekali kerjanya dan ada kemauan. (aku jadi bingung anaknya yg mau kawin ato mamanya sih….). Mereka sendiri pun keluarga yg biasa saja sama spt aku dan yg lainnya juga.
Lagian pertama dikenalin kan bukan langsung pacaran terus married tp kenalan dulu kalo ga cocok ya udh..ga rugi kan punya banyak teman juga..
Ga perlu ngomongin langsung hal2 yg negatif tanpa ada hal positif nya lagi….
Kalo dikit2 udh reject begitu sih mau kapan dpt jodoh dong…bukan berarti kita ga boleh pilih2…
kalo mau sekalian aja hunting anak konglomerat ato bintang film / model..

Jikalau memang banyak syarat begitu dan merasa pede sekali, aku saranin lebih baik langsung pasang di biro jodoh saja dan sekalian tulis yg tidak memenuhi syarat jgn apply (spt advertising apply kerjaan…)
Mama aku lagi paling ga bisa nolak kalo org lain minta tolong dalam arti sering digunakan juga oleh org lain….makanya aku paling defend banget ke mama kalo temennya mulai pada ngaco2 gini..
Tapi mama udh terima semua saran dan pesan2 dari aku krn menurut mama yg aku bilang logis…
Mending dianya itu tidak merasa diri high level tp berusaha menghargai org namanya kenalan dulu lah…

Sebenarnya anak perempuan teman mamaku tsb sudah punya pacar namun krn keadaan ekonomi pacarnya tsb dinilai kurang memuaskan bagi ibunya kemudian hubungan mereka tidak direstui dan harus putus krn teman mamaku itu…pertama anak perempuannya punya sikap ngotot namun krn kondisi ortu begitu ya lama2 hubungan baik pun bisa retak…(percaya deh aku udh pernah ngalamin krn pengaruh ortu itu sangat besar sekali)

Aku minta mama sih balikkin pertanyaan ke temen mama itu dengan beberapa point :
1. Seberapa cantik dan baikkah anak kamu? (ganteng cantik itu sangat relatif tergantung pandangan org masing2…ga tau ya kalo org yg terlalu pede mah)
2. Bagaimana kondisi ekonomi anda sendiri jika ingin mencari yg lebih ok?
3. Bagaimana kondisi rumah anda sendiri apakah lebih baik dari yg dikenalin?
4. Yg paling penting anak perempuannya mau yg mana (jgn mamanya yg mutlak atur semua nya dong kan anaknya yg mau cari jodoh)?

Jika kita terlalu terfokus hanya pada hal ini semua sulit krn di dalamnya ada jurang yg sangat besar sekali susah menjembatani nya selain dengan pengertian kita sendiri.

Memang setiap org pengen cari jodoh yg sedapat mungkin sempurna mau yg cantik ato ganteng terus baik, kaya, punya usaha, ekonomi mapan ato berlebihan dsb.
Kalo memang bisa dpt yg sempurna bagus tp pada dasarnya apakah ada manusia yg sempurna?
Superman???
Itikad ortu pun sebenarnya baik tapi seringkali diselingi dengan keegoisan dari ortu itu sendiri sehingga timbul rasa tidak setuju dengan alasan2 yg aneh2…

Sikap mamaku dulu pun suka begitu terutama event kakak kedua aku mulai pacaran serius untuk cari jodoh banyak ga setuju ini itu nya dan aku seringkali melawan mama krn alasan2 spt diatas memang logis namun krn dibawa pikiran dan perasaan egois jadi semakin tidak baik.
Apakah bisa menentukan sekarang mendapatkan seorang yg sempurna yaitu kaya dan baik tp masa depan apakah tau? Dia akan setia/apakah bertahan kekayaannya dll? Sebaliknya juga jgn melihat org yg biasa2 saja sekarang siapa yg tahu di masa depan dia berhasil dan jadi org yg penting??

Selain itu aku merasa diri aku sendiri di keluarga yg biasa2 saja jika mendapatkan jodoh yg ortu nya banyak alasan spt begini tentunya ga enak lah…dan bagaimana perasaan mama jika aku suka dengan satu perempuan tp ortunya menyepelekan keadaan kita sendiri?? Pertama mama tidak terima tp setelah aku ceritakan kisah yg aku alami bahwa aku ditarget mantan pacarku bahwa pada umur 25 thn harus punya rumah, mobil dan penghasilan sekian juta rupiah saat itu aku berumur 23 thn..aku baru cerita masalah aku ini ke mama saat itu dan aku bilang aku mau jadi rampok aja kalo memang begini tp aku putuskan aku nyerah krn sisa 2 thn lagi tidak bisalah kejar target tsb krn keadaan realistis dan Tuhan belum mengijinkan sekalipun aku udh coba mati2an untuk meraih semuanya..setelah dengar cerita aku maka mama akhirnya sedih dan mulai mencoba untuk mengerti bahwa keluarga kita pun banyak kekurangan dan mencoba untuk berubah…

Seandainya jika dpt menantu sempurna tsb apakah dijamin dia bisa mengasihi mertua? Jawaban umum adalah belum tentu dan kebanyakan tidak. Aku ga tau perasaan umum ortu yg punya anak perempuan apakah menaruh banyak harapan kepada mantu lelaki??
Mama aku dulu bilang iya mungkin bisa agak membantu keluarga kita.
Dan aku menyanggah bahwa mama salah besar krn yg perlu diharapkan adalah anak lelaki mama satu2nya ini maka itu aku butuh dukungan krn keluarga ada di pundak aku sendiri bukan mantu mama dong…ya mending kalo baik kalo engga pun mereka udh keluarga yg terpisah kan…
Setelah itu, mama malah banyak ngajar dan menanamkan sikap bahwa aku pun sedapat mungkin harus mengasihi, menyayangi dan menolong mertua aku di masa mendatang jika aku menikah krn aku sudah membawa anak perempuannya. Ya itu sudah tertanam dalam diriku dan masih banyak yg harus kupelajari.

Kemarin itu aku ga bisa mikir kok bisa2nya minta ke mama aku krn mama aku itu bukan Mak Comblang dan kenalan pun tidak sebanyak org lain. Toh kenapa kalo mau cari jodoh bukan kontak sekalian ke biro jodoh kan..
Contoh begini saja saat kita sekolah, kuliah dan kerja kan kita banyak bergaul dengan banyak lelaki dan perempuan. Nah saat itu saja kita bisa menentukan atau tidak mana pasangan kita, yg sudah pasti bisa kita lihat atau kenal dulu pertamanya. Malah yg kadang kita sukai dari sekian banyak hanya satu org toh..(beda lagi ceritanya kalo buhay (buaya darat) ya…)

Ada kejadian lain juga yg aku tau dan pengen aku share bahwa ada org yg minta sungguh ke Tuhan teman hidup dia yg tinggi sekian meter, kulit putih mulus, hidung mancung, dll. Dan akhirnya Tuhan jawab krn dia ngotot minta dipertemukan teman hidupnya di gereja yg hasilnya berbeda jauh dengan yg dia minta yaitu gemuk, sawo matang dan adatnya keras…
Pertama dia tolak dan protes ke Tuhan namun Tuhan kemudian menghajar dia melalui kuliah dan pekerjaan dia hancur total sampe dia terima pasrah baru kuliah dan pekerjaan nya berangsur pulih. Mungkin saat itu belum saatnya Tuhan mempertemukan namun krn kita memaksa ya akibatnya terima sendiri krn kita belum siap.
Tuhan memberikan jodoh yg kadang belum tentu sama persis semua dengan yg kita minta..namun saat ini mereka sudah menikah dan punya seorang anak dan hidup bahagia juga.

Memang kita harus berusaha untuk menemukan soulmate kita namun jodoh kita kan ada di tangan Tuhan (dalam arti jgn maksain gitu kalo memang belum saatnya) dan sebanyak mungkin mengoreksi diri kita sendiri sebelum koreksi orang lain dan tuntut lah diri sendiri dulu jangan banyak menuntut org lain..

Milih2 dan punya syarat ga salah dan harus namanya milih teman hidup seumur hidup namun jgn terlalu keterlaluan syaratnya dan itu yg kurang baik dan yg pasti banyak doa ke Tuhan.
Tuhan sendiri pun tidak akan mau terima kalau kita doa bilang mau dpt suami ato istri yg syarat nya macam2 spt diatas termasuk fisik.

Prinsip aku sendiri bahwa aku ga pilih2 org yg penting bisa saling cocok, menghargai, mengerti, baik, tanggung jawab dan setia..cukup…!
Soal cantik ato ganteng itu, gemuk kurus, tinggi pendek? Aku paling ga berani nentuin fisik krn aku lebih percaya pada innerbeauty dibanding yg tampak diluar. Dan kalo kita mementingkan soal fisik apakah kita tidak akan berubah keriput nanti? Semua org pasti tua dan keriput kecuali mati muda sih…

Soal ekonomi itu memang sangat penting tapi setidaknya berilah kesempatan kepada laki-laki untuk berusaha setidaknya membuat keadaan ekonominya menjadi lebih baik lagi kecuali kalo memang kelihatan orgnya males ya jangan mau dong…
Siapa yg ga pengen kaya dan siapa juga yg pengen miskin?? Semua org pasti ingin kaya kan..
Aku pun ngerti posisi ortu yg punya anak perempuannya bahwa prinsipnya mereka tidak akan rela jika suatu hari nanti anak perempuannya keluar dari keluarga mereka ikut suaminya tp keadaan lebih parah dari sebelumnya..
Sebagai lelaki pun aku tidak mau bawa anak perempuan org untuk hidup lebih susah dibanding keluarganya dulu..kalo begitu ya aku mending pilih ga married lah…

Ok, cukuplah ceritanya jadi molor ke banyak hal lain dan intinya…
Semua ini hanya pandangan aku saja krn aku sendiri bukan expert di bidang perjodohan..
Sekali lagi jgn terlalu meremehkan apalg menghina apapun keadaan org lain krn itu bisa menjadi karma bagi kehidupan kita sendiri dan love ga bisa dipaksain krn bukan jamannya lagi Siti Nurbaya dijodoh2in..
Terserah anaknya mau yg pilih yg mana juga yg penting dalam konteks positif…


3 Responses to “Mak Comblang dan Perjodohan”


  1. 1 Yuen
    March 21, 2007 at 7:26 pm

    bagus Han…gue dapetin hal2 yg bisa gue jadiin masukan…..

    elu bakat juga jadi jurnalis….;p

    Good luck prend…..

    Jesus loves u…..

  2. 2 kit see chau
    December 10, 2007 at 4:19 pm

    gue setuju dengan pendpt anda krn aku seorg perempuan n gua jg alami hal tsb yg mempunyai ortu yg menginginkan aku pny pasangan hdp yg sempurna tp aku gk mau krn ak mau mncr psngan hdp ak sndr tnp ikut campur dr ortu ak sndr tnp dijodohin atau dipaksa krn nurut ak merit dg org yg gk kt cinta maka kt tdk akan bahagia seumur hdp n harta bukan sgala nya bg aku

  3. 3 barbie
    October 7, 2008 at 8:04 am

    ddddddddddddddddddddddddddddddddddddddddddd


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: