05
Feb
07

Rotan Pendidikan Mama

Dalam sebulan ini ada beberapa teman mamaku yg nelpon ke rumah cari mama namun mama aku sedang ada di jakarta. Diantaranya aku tidak kenal krn mungkin mereka jarang berkunjung dsb.
Beberapa teman mama yg kurang mengenal keluargaku maupun kenalanku juga yg tau bahwa aku ini anak bungsu dan anak lelaki satu2nya sudah dipastikan selalu bilang “Oh ini anak yg bungsu yg pasti aku ini manja, paling disayang dll deh tp mereka sendiri suka bingung kalo nanya berarti di bandung sendirian? dan makan gimana?” Yah udh gede masa ga bisa seh…..sekalipun bosen juga kalo udh sebulan jadi anak warteg terus huahahaha…
Terkadang kalo lagi males aku iya in aja iya aku ini bungsu yg manja dan disayang dong namanya juga paling kecil….hahaha..drpd cape ngejelasin / nyanggahnya…

Sebenarnya jujur aja aku ini ga tau rasanya dimanja itu spt apa sih? Krn dari kecil aku dibiasakan dpt didikan yg keras terutama dari mama. Paling disayang? Tidak juga krn prinsip mamaku bahwa aku ini laki2, jadi setiap ada perselisihan atau apapun dengan kedua kakakku yg perempuan bahwa aku harus mengalah sekalipun jika dalam perselisihan aku dalam posisi yg benar jadi tetap aja aku yg harus salah dan minta maaf.
Waktu masa kecil, aku sangat tidak bisa menerima ketentuan spt itu krn biar bagaimana pun setiap masalah harus dilihat kronologisnya dan jika memang kedua kakakku yg salah yah mereka yg harus disalahkan dan bukan aku, tapi kenyataannya…..aku yg harus selalu ngalah dan salah krn aku ini lelaki.

Di dalam berbagai kepentingan pun aku harus mendahulukan kepentingan kakak aku hiks..ya tp itu mungkin seharusnya krn ada istilah ladies first kan…
Dan dulu apakah semua keinginanku dipenuhi spt pengen maenan dll? Kebanyakan ditolak mentah2 oleh mama sehingga aku ingat selalu ingin beli mobil2an, sepatu All Star, sepatu & baju Army dengan pakai uang jajan yg aku tabung tidak aku pakai jajan selama berbulan2 bahkan tahunan demi apa yg ingin aku punyai.
Krn disaat kecil aku bisa dibilang sangat minim banget mainannya. Belum lagi dulu ada teman yg main dan akhirnya mencuri maenan ku….aarrrrggghhhhh (akhirnya ribut berkelahi krn ketauan ada mainan aku di rumah dia…..!) namanya anak kecil akhirnya damai lagi tp aku tipe org pendendam sehingga mainnya pun tidak spt dahulu lagi..

Mamaku paling sayang dengan kakak aku yg kedua sedangkan papaku bisa dibilang netral sama semua perlakuannya tapi paling sayang dengan kakakku yg pertama krn kebetulan kali tinggal di satu kota di Jakarta dan banyak perhatikan keadaan papa aku.
Karena yg paling disayang dan dimanja ini adalah kakakku yg kedua sehingga sampai sekarang pun, mama selalu terus bela, bantu disana dan memberikan perhatian secara khusus pd kakak aku yg kedua.

Banyak kejadian2 yg mengarah kesana dan kakak aku yg pertama pun merasakan hal ini maka itu dia pun paling ga setuju kalo aku ini dibilang anak bungsu satu2nya lelaki yg dimanja keluarga.
Mungkin keluarga lain akan memanjakan anak bungsu apalagi laki2 ato perempuan satu2nya tp berbeda banget dgn keluargaku maka itu aku ga pernah ngerasa gimana sih dimanja?

Justru berkat didikan yg keras dari mama, aku bisa berpikir lebih jernih dan berubah dari tidak baik dan jadi baik.
Aku selalu teringat dengan kejadian dulu sampe mama punya rotan khusus untuk mukulin aku krn aku ini nakal. Bahkan yg lucu pernah aku sembunyikan rotan tsb dikala aku buat masalah tp tau ga namanya orang tua lebih pintar ternyata mama punya back up rotan sampe 5 di lemarinya hahahaha..Rotan nya pun bukan sembarang rotan krn rotan tsb bisa dibilang besar, sangat kuat dan keras namun lentur diameternya sekitar 1cm jadi enak buat gebugin org…
Waktu SD, sering banget aku biru2 krn nakal jadi dipukulin dan ga tanggung2 lagi mukulinnya..
Bisa sampe kepala juga lho benjolnya…sampe guru nanya aku bilang jatuh dan akhirnya ortu dipanggil..halah anak kecil mau bohongin guru apa…hehehe..
Sedangkan kakak aku yg kedua paling ga pernah dipukul tp kakak aku yg pertama pernah tp tidak sedahsyat aku dan rotan itu tidak dipakai untuk mereka jadi khusus buat aku..mungkin inilah arti manja ya rotan untuk aku hahahaha…
Papa aku sih ga pernah mukul krn papa aku paling jarang marah tp kalo sekali marah dengan bentakan sekali aku udh bisa langsung keluar air mata hiks……..(maklum eks anggota crossboy jl.riau masa mudanya…)

Masa kecil aku dikenal sangat pendiam dan pernah sekali waktu sepupu seumurku terus mengejek terus dan karena tidak tahan…buuuuug…tanpa aku sadari bogem mentah udh mendarat di mukanya dan krn sedang di jalan aku perosokkan sepupuku ke selokan dan aku injak2…halah…kejadian itu sempat membuat tegang antara mama dan pamanku….dan spt biasa aku yg kena salah lagi krn mulai memukul pertama alhasil rotan bernyanyi lagi setelah mereka pulang….hiks…
Tapi dengan kejadian itu toh sepupuku ga pernah ngejek aku lagi kan…

Aku sangat ngerti banget dengan pendidikan keras dari mama krn dulu mamaku bukan ngurus keluarga aja sendiri (krn papa aku di jkt) tp juga cari nafkah bikinin baju, ngerancang, jahit sendiri dll belum lagi beberes rumah, masak dll lah krn penghasilan papa aku tidak mencukupi untuk keluarga blm bayar sekolah dll. Jadi kebayangkan udh sibuk begitu punya anak nakal aaarrrggghhhh..makanya dipukulin..dengan tujuan supaya anak udh gedenya bisa jadi org baik dan benar.
Aku teringat perkataan mama bilang ke aku,”Masih kecil jadi penjahat kecil udh gede mau jadi penjahat gedean!!???”

Dulu pun pelajaran ga pernah diperhatikan cuma dibilang kalo sampe ga naek kelas ga boleh sekolah lagi dan tiap hari kerja pembantu + dirotan!!
Bisa dibilang rapot SD ku itu rangking 1 sampe 3 selalu tp dari belakang..hiks jadi malu..
Baru menanjak sekitar SMP dan SMA yg akhirnya bisa rangking juga dari depan..
Tapi untungnya tidak pernah sampe ga naek juga lagi…baru nyadar sekarang…
Sebaliknya dengan kakak2 aku semua pintar dan sekolah rangking maupun pas kuliah nyaris cum laude juga…jadi yg paling oon ya aku…(biarin deh daripada ngaku pinter ternyata bodoh mendingan ngaku bodoh tp ngerti dikit ya…)
Dan sejak SD udh kebiasaan kalo tiap org cuci baju sendiri dan tiap hari digilir siapa yg cuci piring, ngepel, ngelap2, nyetrika dll deh…..

Tapi dengan semua apakah aku jadi tidak sayang ke papa dan mama? Apa dendam dengan mama yg suka pukulin aku?
Justru jika tidak ada rotan itu mungkin aku udh murni jadi penjahat kali ya…Aku tipe pendendam tp khusus ke ortu ku ga beranilah, durhaka atuh…!
Mungkin jika ke org lain bisa jadi krn aku rasa punya dua kehidupan satu nyata sebagai org yg baik dan satu lagi adalah org yg sangat jahat di dunia maya (bukan internet ya..) krn disakiti org namun aku tidak bisa melawan krn keadaan dsb aku selalu menyimpan di dalam benakku dan selalu muncul sisi negatif aku yg selalu jika seseorang jahat kepada aku maka aku akan membalaskan kejahatan yg sama berkali2 lipat kepadanya tp jika seseorang baik kepada aku maka aku pun akan membalaskan berkali2 lipat juga..yg parah yg jahat itu..dan aku selalu cari kesempatan untuk meluapkan semua dendamku ke org yg udh sakitin aku ato keluarga aku..
(ga usah diceritain deh yah pikiran dan perlakuan sadisnya….) tapi aku bersyukur punya Tuhan yg selalu peringatkan jalanku dan merubah diriku..
Aku pernah dicekokin film Mars (sinetron hongkong) krn bagi temanku bahwa kepribadian aku mirip sekali dengan sosok Chen Ling di film itu yg punya pikiran yg sadis…weleh2 ga suka sinetron tp pas nonton rasanya spt mengenali sosok pribadi yg ada di film itu….dan memang itulah…hiks…

Karena rotan tsb membuat aku sadar dan makin sayang kepada mereka hari demi hari krn mereka lah, aku bisa spt sekarang mau baik dan buruk juga.
Juga sekalipun ngerjain pekerjaan pembokat setiap mama di jkt aku rasa sangat letih dan menjenuhkan dan ga cukup sehari dua hari kalo mau beres semua belum lagi besoknya udh pada kotor lagi huahahaha..aku jadi berpikir wah nih mama aku ngerjain semua sendiri dikala aku kerja belum lagi ribet masak buat keluarga…wah wah betapa capenya..krn mamaku udh kebiasaan ga pake pembokat krn tau sendiri lah ribet susah cari yg cocok..

Ada saat yg paling mengharukan saat mama bilang ketika aku mulai kuliah dan kerja.
Saat itu sedang beres2 rumah dan ketemu rotan yg sudah berdebu krn lama tidak terpakai dan mama bilang bahwa ini saatnya harus dibuang krn tidak terpakai lagi krn tugas rotan ini sudah habis. Dengan kata lain bahwa mama sudah mempercayakan sikap dan tingkah laku aku saat itu dengan membuang rotannya. Aku hanya diam dan sedih campur bahagia bahwa mama saat itu sudah percaya dengan aku..

Maksud cerita ini sebenarnya hanya untuk bagi pengalaman saja dan pukulan / cambuk dari orang tua tidak lah selalu negatif sekalipun sekarang byk sekali kekerasan dalam keluarga baik ke istri maupun anak2..tp selama itu tidak berlebihan masih dalam hal wajar itu baik dengan tujuan mendidik menjadi benar dan bukan berarti asal pukul aja…(kecuali khusus ke istri mutlak ga boleh pukul ato adu jotos kalo mau adu jotos ama gua aja deh..hahaha…)
Sebenarnya malu punya masa lalu yg nakal tp setidaknya Tuhan sudah merubah dan menjadikan lebih baik. Malah aku banyak temui teman2 aku yg dulunya baik2 saja (alim) malah sekarang keluar nakalnya setelah dewasa bahkan setelah menikah..weleh weleh…! Lebih bebal lah berubahnya kalo udh makin tua…dan dikala ketemu aku mereka spt bangga dengan kelakuan mereka dan aneh dengan pandangan aku sendiri…halah gua semprot aja lah sekalian diem…!

Menjadi anak laki2 satu2nya dalam keluarga punya beban yg sangat berat krn tanggung jawab keluarga ada di pundaknya sendiri dan tidak bisa dibagikan dengan saudara2nya…
Karena alasannya yaitu kamu itu lelaki yg harus menanggung segalanya…

Akhir kata makasih buat semuanya kepada mama dan papa…
Dan aku sangat bersyukur kepada Tuhan memiliki orang tua spt kalian….
I will always love you mam & dad…


0 Responses to “Rotan Pendidikan Mama”



  1. Leave a Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s


%d bloggers like this: